Wednesday, June 3, 2009

Dasar Kutu Buku!

Itu bunyi SMS dari adik angkatku hari Sabtu minggu lalu, ketika aku bilang padanya bahwa aku sudah gak sabar untuk datang ke Surabaya Book Fair yang diadakan di Gramedia Convention Hall. Yah, apa mau dikata? Memang addictionku terhadap buku kayaknya sudah agak parah. Jangankan ketika ada diskon besar atau cuci gudang macam di book fair ini, pada saat normal saja ketika masuk ke toko buku, hampir selalu (atau malah selalu ya?) aku tergoda untuk membeli buku.

Maka setiap kali Gramedia mengadakan book fair, aku selalu menyempatkan datang. Memang di saat-saat itu kita tidak akan menemukan buku-buku baru, karena even ini kelihatannya diadakan justru untuk cuci gudang. Dan cuci gudang itu benar-benar seru, seperti yang kualami kali ini. Bayangkan, novel-novel semacam Agatha Christie, Mary Higgins Clark atau John Grisham bisa kita temukan di sana dengan harga 7.000 sampai 10.000! Novel super murah macam ini bisa ditemukan di tengah-tengah area pameran, dan biasanya tumpukan buku itu sudah berantakan bentuknya karena terlalu banyak diubek-ubek pengunjung.

Tapi, entahlah! Mengapa kegiatan mengubek-ubek barang obralan macam itu terasa seru dan exciting, apalagi kalau kita menemukan buku lama yang bagus tapi kita belum pernah baca? Apa teman-teman juga merasakan yang sama? Mungkin tidak spesifik pada buku, tapi juga pada baju? Atau kegilaan ini hanya melulu dimiliki cewek ya??

Anyway, sore itu, dengan kedua tangan kotor (karena buku cuci gudang itu pasti asalnya dari gudang yang berdebu akibat tidak tersentuh selama setahun), maka dengan senyum puas aku berhasil menemukan dan mengumpulkan 8 buah buku. Well, gak semuanya sih hasil ubek-ubek, ada 2 buku diantaranya yang aku temukan sedang berdiri rapi di rak yang berlabel ‘diskon 20%’. Keduanya aku beli juga karena memang aku butuhkan.

Jadi, inilah hasil buruanku itu (sori kalo fotonya rada gelap...):

3 novel:


Agatha Christie – Misteri Sittaford, aku rasanya sudah membaca hampir semua Agatha Christie, tapi suka lupa judulnya dan kadang-kadang malah ceritanya. Maka, karena toh hanya 10.000, aku putuskan untuk tetap beli. Kalau setelah baca sinopsisnya, aku tetap gak inget ceritanya, yah..anggap aja aku memang belum baca (dasar kutu buku!).

Mary Higgins Clark – Kidung Sukacita, aku sudah lama pengen baca buku ini, tapi belum sempat beli dan akhirnya kelupaan, sampai saat itu ketika sampulnya yang merah menyala itu menyembul dari onggokan buku di rak yang berlabel 7.000! Maka tanpa pikir panjang, langsung aku tarik dan amankan dalam genggamanku sambil mencari korban berikutnya...

Mary Higgins Clark – Kota Kenangan, yang satu ini aku temukan di sebelah rak 7.000-an, kubaca sinopsisnya kayaknya bagus, lalu labelnya bertuliskan 10.000, yah..lumayanlah buat novel setebal ini yang mungkin aslinya berharga sekitar 45.000-50.000-an.

2 buku motivasi:

Keduanya aku temukan di rak 10.000-an. Memang pengarangnya gak terkenal, tapi untuk 10.000 aja gak ada salahnya lah berusaha tambah-tambah ilmu...

3 buku untuk bahan artikel:


Buku-buku ini kubeli bukan karena addicted, tapi memang sebagai –katakanlah- modal bisnis internet marketingku, yakni untuk bahan membuat konten website-websiteku. Dulu bahkan sering aku mengirimkan artikel ke E-zine Articles, tapi belakangan mereka tambah ketat aturannya sehingga 2 kali artikelku direject dan minta direvisi. Tahu sendirilah, merevisi itu jauh lebih sulit daripada menulisnya, jadi urung aku kirim lagi. Sebaliknya aku publish di website sendiri dan aku submit ke www.propeller.com, yang ternyata beberapa kali sempat di prop orang.
2 diantaranya untuk website yang bertema fitness dan weight loss, sedang satunya buku resep untuk website-ku yang mengenai nutrition.

Well, tadinya aku pikir ke-8 buku itu sudah lebih dari cukup untuk bacaan selama dua bulan. Tapi aku ternyata keliru...

Karena mamaku tiba-tiba ingin menghadiahi buku untuk seseorang yang telah berjasa pada keluargaku, maka aku terpaksa balik lagi ke book fair pada Minggu siang untuk mendapatkan buku itu. Kalau sampai disitu saja sih sebenarnya aku aman-aman saja, tapi aku kebetulan ‘pamer’ buku-bukuku itu ke sahabat mayaku yang punya selera mirip denganku,
mbak Reni. Akhirnya beliau titip juga dibelikan novel Mary Higgins Clark. Jadilah aku kembali lagi ke arena ubek-ubek buku itu, dan menemukan 2 buku lagi yang pada kunjungan pertama belum kulihat. Yakni John Grisham – Skipping Christmas dan Sidney Sheldon – The Naked Face. Karena mbak Reni udah baca Sidney Sheldon, maka aku ambil si Sidney sementara John diambil mbak Reni.

Begitulah akhirnya antrean novelku sekarang ada 4 buah, dan waktu berjalan pulang ke parkiran, aku baru sadar juga kalau kakiku yang dua bulan lalu terpelecok jadi berasa sakit lagi. Gara-gara terlalu bersemangat hunting buku! Yah...tapi dengan begini jadi ada alasan buat duduk-duduk berselonjor di rumah sambil baca buku, bukannya ke gym untuk mencoba mulai fitness lagi....hehehe, dasar kutu buku!



25 comments:

  1. glek! selalu ngiler kalo liat buku. beberapa bulan ini penasaran dengan mary higgin, coz katanya agak thriller gitu. emang iya ya? kutunggu reviewnya aja deh mbak hehehe

    ReplyDelete
  2. Koq komentar saya nggak bisa masuk sih mbak?

    nambah koleksi nih buat klub buku nantinya.

    Aku mau gabung, caranya gimana yah mbak?

    ReplyDelete
  3. Ck...ck...ck..., dasar kutu buku !, hihi. Tapi saya membayangkan seru juga acara berburu buku mbak Fanda kemarin ya. Dapat buku2 bagus cuma seharga 7 -10 ribu, murah amir ya, hehe. Kalau ada acara serupa di Palembang saya mau juga ah. Nice posting.

    ReplyDelete
  4. welah,,., kok sama yaah... penyakitnya... kalo udah masuk toko buku tangan mesti gateeel aja pengen nyomot nyomot... itulah kenapa sayah jarang ke toko buku.... jujur saja dompet sayah belum bisa bersahabat dengan toko buku di indonesia... hihihihihihi.....

    ReplyDelete
  5. setuju sama newsoul, kalo ada obral gitu di palembang, mau deh ikutan.
    mborong nih mbak?

    ReplyDelete
  6. woww
    aku suka juga ama
    agatha christie dan marry higgins clark
    wah asyik ya ada buku murah
    jadi bisa borong sesuka hati
    hehe
    salam

    ReplyDelete
  7. Ada sebuah ketakutan ketika aku pergi ke toko buku dan pesta buku. Ketakutan aku tak bisa berganjak dari situ tanpa memboyong berbuah2 buku. Dulu, aku takut ini sebuah "penyakit" rupanya, aku kini menemukan kawan yang sehaluan. betapa gembiranya aku saat ini. sungguh, tak sangka ketika aku menemuinya di dunia maya...

    Salam persahabatan kembali terhulur. Mbak, aku seneng anget bisa mengenali mbak Fanda, Love U mbak... (jiah, jangan negatif pulak) hehehe... love u b'coz sama2 mencintai buku...

    ReplyDelete
  8. duh... senengnya... kalo tiap hari ada book fair pasti asyik ya...

    ReplyDelete
  9. Wah,sudah diduluin penikmat buku ngilernya.Ditunggu reviewnya mbak..

    ReplyDelete
  10. wuahh, ini mah bukan 'dasar' mba, tapi kebiasaan yang bagus heheheheh, adoh saya juga pingin jadi orang rajin baca buku neh, gimana ya ?

    ReplyDelete
  11. wah...fan...kamu emang kutu buku bener yah?

    beli buku aja ampe se-gambreng ...

    ReplyDelete
  12. @Seti@wan dan semuanya aja:
    Kalo pengen gabung di Klub Buku Online ala Blogger, bisa hubungi penanggung jawabnya: Anazkia di http://www.anazkia.blogspot.com/
    Syaratnya cuma baca buku yg ditentuin, trs ikutin conference pake YM. Conference pertama tgl. 27/6. Bukunya: The Girls of Riyadh. Sinopsisnya cari aja sendiri di Bukabuku.com

    ReplyDelete
  13. wahh.. sama nih sebagai hobi membaca,, bisa saling tuker informasi donk! ;)

    mbak.. di Medan sering banget diadain BookFair.. mau ke Medan? ;)

    ReplyDelete
  14. Mbak.., bukunya kenapa dipamerin sih ?! Jadi pengen nih... Coba aja aku ikutan ngubek-2 buku ya ? Pasti seru !!

    ReplyDelete
  15. book addicted... kayanya yang satu ini "penyakit" mbak Fanda yg gak bakal bisa sembuh deehhh... heheheh
    Tapi emang suka lupa klo ada obral gitu di Gramedia... dduuhh..dduuhh...

    ReplyDelete
  16. aku kalo ke gramend juga suka khilaf mbak!! jadi kalo duit lagi pas-pasan mending ga usah ke gramed aja deh,, ntar balik dari sana serasa abis dirampok,, hehehehe...

    ReplyDelete
  17. ikutan pameran buku juga ah ntar ikutan mbak fanda,hehehehhe

    tunggu postinganku mbak fanda, ayem kaminggg soonnnn

    ReplyDelete
  18. wah2 dapet banyak buruannya ya mbak?
    ehk,, sepertinya beda ya mbak obral buku sama obral baju? (kalo buku kan lecet sampulnya sih ga apa2 yang penting asal ga ada halaman yang hilang saja tuh,, tapi kalo baju? wew... hahaha).

    oya istilah "kutu buku" sama ga ya dengan "gila buku"?

    ReplyDelete
  19. Mbak Fanda
    buku-bukunya bikin ngiri aja..
    ya gak apa-apa lagi dibilang Kutu Buku
    keren malahan..

    ReplyDelete
  20. ngiri dot com deh.. klo liat mba Fanda dengan "kutubuku" nya....
    kapan saya bisa meniru kebiasaan yg baik ini. krn saya kadang satu buku aja bisa lebih dari seminggu bacanya. maklum banyak gangguan, mulai dari anak2, ngantuk, dlll....
    kurang niat kali ya, mba??

    ReplyDelete
  21. samaaaaaaaaaaaaa sama juga!!! huhuhuhu

    tapi sayang udah rada lama ga beli buku :( ga kebudgetan... sedih banget deh! cuma entah knapa juga rada susah nyisihin waktu buat benar2 baca.... udah cukup lama kenikmatan membaca ga kerasa :(

    anyhow... reading is GOOD :D

    ReplyDelete
  22. Waktu aku kesana...koleksi Agatha Christie ama Mary Higgins-nya dah ga ada...Aduh nyesel banget datengnya pas hari terakhir :p
    Hehehe..sesama kutu buku :p
    Mbak..kalo ada info bursa buku di surabaya lagi..saling kontak ya...

    ReplyDelete
  23. ha ha .. penggila buku nich.
    Sayang aku belum bisa segetol itu sekarang ..
    Mudah2an kalau waktunye bisa lebih santai aku bisa aktif membaca buku seperti dulu ... *ngiri mode on*

    ReplyDelete
  24. 100% addicted buku...., gw sih seneng banget temenan ma orang kayak fanda. bisa ikutan pinter meski cuman nyebut namanya ajah :D

    Oiya, aku juga dah VOTE loch, hihi...sukses yaaa!

    ReplyDelete